AUMBerita

Mendunia! UMS Berikan Penguatan Keislaman untuk Keluarga WNI Lintas Budaya dan Muslim Baru di Queensland Australia

PWMJATENG.COM, Sukoharjo – Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) melalui Lembaga Pengabdian Masyarakat dan Pengembangan Persyarikatan (LPMPP) memfasilitasi dosen untuk mengabdi di luar negeri melalui skema program Pengabdian kepada Masyarakat Kemitraan International (PkM-KI).

Dosen Fakultas Agama Islam (FAI-UMS) sekaligus Ketua Tim Pengabdian, M. Zakki Azani mengatakan bahwa PkM-KI yang dijalankan yaitu Penguatan Keislaman untuk Keluarga Warga Negara Indonesia (WNI) Lintas Budaya dan Muslim Baru di Queensland, Australia, pada 2-15 November 2023.

“Pada program ini, ada beberapa yang dijalankan yaitu membuat buku saku panduan solat, panduan makanan halal dan haram. Semua ditulis dan diajarkan dalam dwi bahasa (Inggris-Indonesia) yang kemudian diajarkan dan dibagikan kepada murid di Sanggar ABATA. Kegiatan tersebut diselenggarakan dengan bekerjasama dengan Indonesian Society of Brisbane (IISB),” ungkap Ketua Tim Pengabdian itu, Rabu (15/11).

Menurut salah seorang anggota tim pengabdian dan juga dosen Kesehatan Masyarakat UMS, Sri Indra menyampaikan kegiatan yang ada di Sanggar ABATA ini diadakan pada akhir pekan tepatnya pada tanggal 4 dan 9 November. Selain itu, tim pengabdian juga mengadakan diskusi ilmiah berasama para akademisi yang sedang mengikuti studi di The University of Queensland.

Baca juga, Mari Turut Berpartisipasi pada Gerakan Infak Pendidikan Milad 111 Tahun Muhammadiyah!

“Dalam pengabdian ini, kami juga membuat program pengajian Islami bersama masyarakat Indonesia yang terdiri dari Warga Negara Indonesia (WNI) yang sudah lama menetap di Australia (Permanent Residence) yang ada Caboolture, Ranting Istimewa Muhammadiyah Queensland, Indonesian Islamic Society of Brisbane, serta komunitas Muslim di Indonesian Muslim Centre of Queensland (IMCQ). Kami juga mengadakan diskusi ilmiah bersama mahasiswa S2, S3 yang rata-rata kuliah di The University of Queensland,” terang Dosen Kesehatan Masyarakat UMS itu.

Seorang sesepuh masyarakat dari kota Caboolture, Yati menyampaikan bagaimana antusiasme dari masyarakat setempat. Dia mengatakan bahwa acara pengajian Islam sangat diperlukan pada komunitas Muslim di atas, salah satunya adalah di kota Caboolture. Daerah tersebut merupakan daerah yang sangat merindukan pengajian Islam karena di sana masih banyak yang belum tahu tentang dasar agama Islam namun sebenarnya sangat bersemangat untuk belajar agama. Mereka akan sangat senang sekali jika ada tokoh agama yang bisa datang secara berkala di tempat tersebut untuk memberikan pencerahan tentang agama Islam.

“Sangat jarang acara begini, seperti ada emas yang datang, yang tiba-tiba runtuh (red: datang) dari Surakarta yang jauh. Hal ini, sungguh dinanti-nantikan dan sangat memuaskan-dari Pak Zakki dan Mbak Iin. Ini yang kita butuhkan memang, materinya bagus, mohon sering datang ke sini.” harap Yati.

Kegiatan yang dilakukan oleh Tim PkM-KI UMS ini juga mendapat apresiasi tinggi oleh Pimpinan Ranting Istimewa Muhammadiyah (PRIM) Queensland, Ahmad Rizky M Umar.

“Kegiatan PkM-KI ini sangat bermanfaat bagi masyarakat Muslim Indonesia di Brisbane. Kami sangat membutuhkan tausiyah keagamaan dari pendakwah Indonesia, terutama bagi keluarga dan Masyarakat di Kota Brisbane dan Caboolture, Moreton Bay,” tambahnya.

Umar juga sangat berharap, agar PkM-KI ini dapat terus berlangsung, terutama di bulan Ramadhan.

Kontributor : Fika
Editor : M Taufiq Ulinuha

Muhammad Taufiq Ulinuha

Pemimpin Redaksi PWMJateng.com, Redaktur Rahma.ID.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
WP Radio
WP Radio
OFFLINE LIVE

Tidak bisa menyalin halaman ini karena dilindungi copyright redaksi. Selengkapnya hubungi redaksi melalui email.