AIR MATA ITU BERNAMA AKHIR CINTA

Sepulang dari melepas kepergian ibunda sahabat kita, kita hanya pasrah dengan ketidakberdayaan makhluk lemah ini. Angin menjelang malam mengantarku untuk segera menata diri jelang heningnya malam hari .

Puasa Ayyamul bidh baru saja selesai dikerjakan. Yakni hari Kamis, Jumat, Sabtu, pekan ini.

Dua hari kemudian dengan cinta melebihi cinta siapupun termasuk cinta anaknya, yang kini tetesan air mata selalu menghiasi dan membasahi di pipinya, Allah hadir mengutus malakulmaut untuk lebih mencintainya…

Entahlah…sahabat, saudara, keluarga kini susul-menyusul seakan pernah berjanji untuk meninggalkan kita sesuai jadwal yang seakan² pernah disepakati….

Usapan air mata belum kering setelah kematian sahabat setia, bahkan orang² dekat kita, keluarga kita, keluarga sahabat kita, bahkan pasangan kita, anak kita…. datang kemudian terdengar bahwa jamaah menyusulnya, juga keluarga yang sangat dekat…. Aku pun melepas di pemakaman. Hampir aku tak sanggup untuk membuat rangkaian kalimat yang indah untuk kuucapkan karena cinta yang hilang….. Hampir tiap pekan di atas gundukan² tanah di pemakaman, aku selalu hadir… yang aku ingat betul di bawah tanah pemakaman ada jasad guru²ku, sahabat²ku, keluargaku, tetangga²ku, dan banyak juga yang sepekan kemarin masih bersamaku..

BACA JUGA  Mengenal Pak Taqin, Penghuni Tertua di Gedung PWM Jateng

Aku pun pulang dan merenung di keremangan malam yang semakin larut. Di balik tumpukam buku yang belum kurapikan secara tak sengaja kubaca daftar orang-orang yang kucintai dan telah pergi selamanya.

Anakku, Ayahku, Ponakanku, Ibuku, sahabat-sahabatku…..

Sahabatku ..
Kini kita sama sedang menunggu gilirannya….
Kalau dengar dan baca berita. Awalnya beberapa hari atau sepekan yang lalu baik² saja, tapi terhentak kabar ada pengumuman berita duka.

Cinta menjadi mudah untuk ditinggalkan. Inikah yang namanya zaman akhir?

Sahabatku….aku tidak ingin kehilangan dirimu…. bahkan aku tidak ingin meninggalkanmu saat2 ini.
Masih belum banyak bekal yang kita untai.

Mata masih sering berkhianat, telinga pun kadang mendengar maksiat, lisan pun tak amanat

BACA JUGA  Kisah Nila, Anak Penjual Jamu yang Jadi Dokter di UMP

Melalui kata-kata ini, aku hanya bisa berdoa untuk sahabat²ku yang sedang dirundung duka, apalagi yang sedang sakit, juga sedang menunggu keluarganya yang sakit…
Marilah kita tetap Semangat menapak sisa² cinta yang kita punya.

Orang² yang kita cintai dan telah pergi sudah selesai berjuang. Kini tugas kita jihad ditegakkan walau semakin berat.

Pesanku pada akhir tulisan ini…sahabat²ku terus sebutlah nama kita dalam daftar ahlul jannah di daftar panjang doa2 malam dan doa sehabis shalat. Rangkailah zikir dalam untaian kalimat penuh makna. Basahilah selalu bibir kita dengan lantunan ayat2 suci Al Quran, tinggalkan kebencian dekati kasih sayang. Berbagi adalah sumber bahagia. Di bulan2 haram ini jangan tinggalkan qiyamul lail dan puasa sunnah. Mari di sisa² jatah usia yang Allah sudah siapkan kita kuatkan untuk berlomba Mana di antara kita yg paling baik amalnya

BACA JUGA  Pertahankan Disertasi, Ketua Muhammadiyah Karanganyar Peroleh Predikat Cumlaude Doktor Ilmu Hukum

 

Surat cinta dari Sahabatmu
Alif Sarifudin Ahmad : Penulis Buku Meraih Bahagia Dunia Akhirat dan Ketua PDM Kota Tegal

Tegal, 29 Juni 2021/18 Zul qo’dah 1442H.

Total
0
Shares
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts