Berita

Antisipasi Lonjakan Pasien, Relawan Penerjemah dari PCIM dan PCIA Turkiye Ditambah

PWMJATENG.COM, Turkey – Di hari keempat rumah sakit lapangan Indonesian Emergency Medical Team (INA-EMT), kunjungan pasien semakin bertambah, Ahad (19/02/2023). Rumah sakit lapangan INA-EMT sendiri memiliki beberapa fasilitas, di antaranya : fasilitas rawat jalan, fasilitas, rawat inap, dan fasilitas operasi.

Sabtu (18/02/2023) kunjungan pasien sudah mulai ramai sejak pagi hingga malam hari. Rumah sakit lapangan INA-EMT juga telah melakukan operasi terhadap satu warga lokal. Total terdapat 30 tenda yang didirikan sebagai rumah sakit lapangan INA-EMT, 18 tenda di antaranya difasilitasi oleh MDMC PP Muhammadiyah.

Pada hari pertama terdapat 2 pasien, di hari ketiga 9 pasien, kemudian memasuki hari ketiga 119 pasien, dan hari keempat 146 pasien. Nampak lonjakan yang cukup signifikan. Total hingga hari ini terdapat 276 pasien pada layanan rumah sakit lapangan INA-EMT.

Adapun sebagai penerjemah Tim INA-EMT yakni para kader Muhammadiyah yang terhimpun di dalam Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah (PCIM dan PCIA) Turkiye.

dr. Corona Rintawan, Sp.EM. KDM. selaku Wakil Ketua Tim INA-EMT sekaligus Koordinator Tim EMT Muhammadiyah-Indonesia menyampaikan bahwa keberadaan penerjemah sangat diperlukan mengingat tidak semua anggota Tim INA-EMT memahami bahasa Turkiye.

“Untuk mendukung pelayanan kesehatan rumah sakit lapangan Tim INA-EMT dibutuhkan para penerjemah,” ujar Corona.

Baca juga, On the Second Day in Turkey, EMT Team Members from Central Java Will Set Up an Emergency Hospital

Mempertimbangkan lonjakan jumlah pasien, Tim INA-EMT memutuskan untuk menambah jumlah penerjemah.

Abdoel Malik Rizal, M.M. selaku Liaison Officer Tim INA-EMT dan juga EMT Muhammadiyah-Indonesia menyampaikan bahwa dengan kenaikan jumlah pasien dan jam kerja rumah sakit lapangan INA-EMT yang buka 24 jam mengharuskan adanya penambahan penerjemah.

“Dengan penambahan jumlah pasien yang signifikan, tentu 13 penerjemah yang sudah ada tidak mampu jika harus stand by 24 jam. Sehingga diputuskan untuk adanya penambahan penerjemah yang berasal dari PCIM dan PCIA Turkiye berjumlah 10 penerjemah,” ungkap Malik.

Sebagai informasi, dini hari tadi terjadi gempa susulan dengan dengan magnitudo 4,2 SR dan kedalaman 6,7 KM. Lokasi gempa susulan tersebut cukup dekat dengan lokasi rumah sakit lapangan INA-EMT, yakni 13 KM. Selain itu, suhu udara di Kota Hassa, tempa tim INA-EMT bertugas, berada di kisaran -4 derajat celcius hingga 10 derajat celcius. Sumber listrik rumah sakit lapangan sementara masih memanfaatkan generator (baca : genset). Total terdapat 13 generator, 3 di antaranya merupakan generator milik EMT Muhammadiyah-Indonesia. Yang mana satu generator milik EMT Muhammadiyah-Indonesia sudah tidak bisa berfungsi karena over capacity.

Untuk itu, MDMC dan Lazismu membuka peluang seluas-luasnya kepada para donatur untuk menyalurkan bantuannya untuk keberlangsungan penanganan bencana di Turkiye.

Kontributor : M Taufiq Ulinuha

Muhammadiyah Jawa Tengah

Muhammadiyah Jawa Tengah adalah gerakan Islam yang mempunyai maksud dan tujuan menegakkan dan menjunjung tinggi agama Islam sehingga terwujud masyarakat Islam Jawa Tengah yang sebenar-benarnya

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tidak bisa menyalin halaman ini karena dilindungi copyright redaksi. Selengkapnya hubungi redaksi.

WP Radio
WP Radio
OFFLINE LIVE