PCIM-PCIA Malaysia dan Unimus Semarang Kolaborasi Pemberdayaan Masyarakat

0
151

PWMJATENG.COM, MALAYSIA – Pada Jumat, 7 Februari 2020, Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah (PCIM-PCIA) Malaysia bersama Universitas Muhammadiyah Semarang (Unimus) menandatangani sebuah Memorandum Kesepahaman (MOU) terkait pemberdayaan masyarakat di Malaysia.

Penandatangan MOU yang berlangsung di Rumah Dakwah PCIM Malaysia di Gombak itu didahului dengan sarasehan dan kajian tentang Pemberdayaan ‘Aisyiyah oleh Dr. Eny Winaryati, Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) Unimus.

Peserta sarasehan malam itu adalah ibu-ibu ‘Aisyiyah Malaysia dan sebagian pengurus PCIM dan PCIA Malaysia. Sarasehan turut dihadiri Ketua PCIM Malaysia Dr. Sonny Zulhuda, Ketua PCIA Malaysia Nita Nasyithah, serta rombongan LPPM Uhamka Jakarta.

Dalam kesempatan itu, Ibu Eny yang juga Wakil Ketua PWA Jawa Tengah mengulas peran penting yang dimainkan oleh para pendahulu Aisyiyah dalam memberdayakan kaum wanita. Yang hebatnya, kata bu Eny para aktivis ‘Aisyiyah dulu seperti ibu Siti Bariyah dan ibu Siti Walidah sudah aktif sejak mereka masih usia remaja. Ini menunjukkan kecerdasan yang mereka miliki termasuk cerdas intelektual dan sosial.

Di depan warga PCIA, Dr Eny memaparkan beberapa agenda utama PP ‘Aisyiyah utamanya di bidang kesehatan reproduksi dan pemberdayaan ekonomi. Selain itu, agenda besar yang terus dibawa oleh pergerakan wanita tertua yang telah berusia seabad lebih itu adalag Gerakan Jamaah Dakwaj Jamaah (GJDJ) dan pembentukan Qaryah Tayyibah. Pada intinya, gerakan ini menekankan bahwa tujuan utama Muhammadiyah hanya akan tercapai jika ada upaya kolektif dari keseluruhan komponen termasuk para wanitanya.

Melihat semangat ibu-ibu ‘Aisyiyah di Malaysia, Doktor dalam bidang pendidikan matematika ini menawarkan beberapa program pemberdayaan untuk ‘Aisyiyah di Malaysia seperti pelatihan kewirausahaan, ilmu bisnis, dan keterampilan membatik.

Sementara itu ketua PCIA Malaysia Nita Nasyithah M.Ed menyambut baik inisiatif Unimus dan PWA Jawa Tengah. Menurut Nita ibu-ibu ‘Aisyiyah Malaysia yang memiliki berbagai profesi dan kegiatan selalu antusias untuk mempelajari ilmu dan ketrampilan baru. Keterampilan membatik bisa menjadi skill unggulan dimasa depan menambah skill yang sudah dikembangkan di PCIA Malaysia seperti ilmu bekam, akupunktur, acupressure, skill menulis, komunikasi publik dan lain-lain.

MOU yang ditandatangani malam itu memiliki kesepakatan penting, diantaranya kerjasama dalam bidang pemberdayaan dan pelayanan masyarakat. Pada praktiknya, pemberdayaan ini bisa dilakukan dalam bentuk memfasilitasi pendidikan dan pelatihan warga PCIM Malaysia dalam berbagai bidang. Seiring dengan itu, Unimus juga berminat untuk menjalankan kegiatan mobility bagi mahasiswa dan stafnya baik dalam bentuk KKN maupun kegiatan lainnya. MOU ditandatangani oleh Dr. Sonny Zulhuda mewakili PCIM Malaysia dan Prof. Dr. Masrukhi (Rektor Unimus) yang diwakili oleh Dr Eny Winaryati.

Dalam kesempatan saresehan itu, perwakilan dari Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. Hamka (Uhamka) turut menyampaikan apresiasinya terhadap kegiatan KKN Internasional yang dilaksanakan di PCIM Malaysia. Sekretaris LPPM
Uhamka Dr. Gufron Amirullah mengatakan, program KKN Internasional di Malaysia ini memiliki target yang sangat jelas dan strategis, yaitu pendampingan dan pemberdayaan buruh migran.

Uhamka yang ikut mengutus mahasiswanya ke Malaysia untuk ber-KKN melihat banyak ruang dan kesempatan pemberdayaan yang bisa diisi oleh para mahasiswa baik di bidang soft skill, ilmu keagaaman, seni Islam maupun skill bahasa asing untuk buruh migran Indonesia. Gufron yakin, PCIM Malaysia dapat menjadi mitra strategis Uhamka dan juga PTM-PTM lainnya dalam rangka bakti sosial baik untuk para mahasiswa maupun sivitas akademik.

 

(Tim Media PCIM Malaysia)